Sekar Candra Kirana



Sekar Candra Kirana
(Nyanyian Padang Bulan)



Angin malam ber-embus datar
Mengiring denting suara dawai
Sayup terdengar suara sekar
Mengalun pilu mengusik hati

Sekar sapada di bawah candra kirana
Menyibak kembali lukisan usang
Kidung rindu memutar masa
Tenggelam;dalam, pada kenang

Sinar suar padamkan  kelam
Hempas bayang kenangan silam
Denting dawai sang Dewi bulan
Indahkan taman yang dulu terabaikan

Ranum kuncup kembang kecubung
Rekah kelopak mabuklah jiwa
Putik asmaraku bersenandung
Mengalun hasrat seirama nada; sekar candra kirana





Tuban, 08/02/2017
Djacka Artub



23 Responses to "Sekar Candra Kirana"

  1. Jiwa mabuk jangan lama-lama
    Agar tubuh tetap subur
    Meski sedang di ladang tandus
    Menunggu tetesan air
    Untuk membuat kopi hitam

    Hahaha... Komen ngawur ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh.... Membuat kopi dari tetesan air?
      Lha kalau netesnya cuma dikit2, bisa keburu tidur yg nungguin kopinya. Hahaha

      Hapus
    2. biarin...asal jangan tidur sama mang admin ajah

      Hapus
  2. Sekar Candra Kirana, nama orang kah kang? Haduuuh bingung hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kang. Sekar Candra Kirana memang nama orang. Tetapi di sini, 'Sekar' itu tembang, dan 'Candra kirana' itu bulan purnama. Hahahhaa

      Hapus
    2. masih betah disekar candra kirana ya mang

      Hapus
  3. Oh.. Sekar candra kirana..
    Bawalah asa ini melayang kenegeri atas awan..
    Tumpahkan segala rindumu padaku..

    Buatkan aku secangkir kopi sebagai pelepas rindu..
    Oh.. Sekar candra kirana..
    Namamu begitu indah seperti wajahmu yang lugu..
    Cepatlah datang karena aku sudah dimabuk rindu..

    Rindu dirimu..!!
    Rindu wajahmu..!!
    Dan rindu kopi buatanmu..!!

    Untuk kopi hari ini kamu masukan saja kedalam kasbon bulan lalu.. 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh'hemmm... Ternyata mas Indra pandai juga bersyair ya. Meskipun ujung2nya mau ngutang kopi. Wkwkkwkwk

      Hapus
  4. Senja kian merapat
    Rona asa mulai menghimpit
    gundah bertandang
    Mengundang sengit,
    Terjebak prasangka
    Membuncah tanpa arah
    Lahirkan rasa yang menggigit

    Kuat buang gundah
    makin hadir mendekat

    *ngga nyambung ya? Terlanjur diketik hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyambung gak nyambung yang penting puisi mbak Maya juga keren. Hehe

      Hapus
    2. Kirain aku nyasar nih! Eh rumahnya baru direhab ya, hampir kepleset aku, lantainya bening banget, semoga makin semangat hehe

      Hapus
    3. Hehehe.... Iya, mbak. Pengen ada nuansa baru biar lebih semangat ngeblognya.
      Tapi kayaknya masih belum pas nih.

      Hapus
    4. Helo, mana nih orang kok belum ada sajian anyar, yo wes aku tak ngarit ndese'
      permisi hehe

      Hapus
  5. Putik asmara bersenandung
    Dalam gemuruh desiran dada
    Yang ingin segera mendengar kata
    Kapan kau buatkan secangkir kopi
    Untuk melepas dahaga rindu ini

    Yang tak sanggup lagi
    Menunggu aroma dan segarnya
    Kopiii..!

    😀☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weleh...welehh.... Kenapa dari atas semua puisinya pada lari ke kopi ya?
      Apa mungkin karena inspirasinya sama2 terlahir dari secangkir kopi nih? Hahaha

      Hapus
  6. sekar Candra Kirana nya sangat makjleb, ijin bookmark ya mang, buat ngerayu selingkuhan saya, kayanya bakalan klepek-klepek deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan, mang. Tapi jangan catut nama saya ya, kalau disidang sama bini. Hahaha

      Hapus
    2. ikutan grup WA yu...banyak mastah isi anggotanya loch, mang Adhy kompiajaib juga ada tuh

      Hapus
    3. Wah.... Saya masih minder jika harus bergabung dg para master, mang.... Hahaha

      Hapus
  7. halo, mas. angin malam akan sangat terasa dingin, haha. harus bawa sarung.

    aku ada beberapa kata di atas yang belum aku pahami, mungkin jarang menemui gitu kali, ya?

    ranum itu apa arti?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ati2, mas. Sarungnya ada kalajengkingnya... Wkwkwkkw

      Ranum itu sesuatu yang sangat menggiurkan, mas.
      Misalnya kayak anak gadis usia 17-an. Hahaha

      Hapus
  8. Sampai kaget saya masuk keblog ini..! Tak kirain nyasar kang..

    Ehh.. Taunya benar kang djack ganti rumah toh keliatan lebih joss sekarang.. 😂

    BalasHapus
  9. Kalau sudah sepeti ini hanya penyair yang tahu makasud dari syair di atas.. Hehe

    BalasHapus