Kau Dengar Suara Itu?


Kau Dengar Suara Itu?


Hujan semalam meninggalkan duka
Duka kerinduan yang tak berujung tatkala hati tlah tergores cinta.

Puan, hadirmu dulu menerangi hariku yang kelam
Kau hadir di saat aku membutuhkan sebilah papan, tatkala diri terombang-ambing oleh ombak ke-tidak-pastian.

Kau hadir di saat aku tak berdaya.
Kau ulurkan tangan tatkala aku hampir tenggelam
Sungging senyummu membuat aku menemukan semangat baru dalam hidup.

Aku seperti menemukan malaikat penolong.
Aku seperti menemukan sesosok bidadari yang dikirim oleh Tuhan untuk menjemputku ke dermaga cinta.

Tapi kini ... 
Gumpal awan hitam menutup cakrawala.
Aku kembali kehilangan mata angin di gurun yang luas.
Kau pergi tatkala kembang yang kau siram telah mekar.

Badai gurun menerjangku ganas. Aku tak berdaya.
Kuncup yang mulai mekar, layu dan kering. Gugur di tengah derai hujan.
Dan ... tiup angin menerbangkannya tak tentu arah.

Puan ...
Kau dengar suara itu?
Suara embus angin mengetuk jendela kamarmu
Ia ingin sampaikan kepadamu, tentang sehelai kelopak kering yang dibawanya.

Kau dengar suara itu?
Sehelai kelopak inginkan kau memungutnya.
Walau tak bisa menyentuh ragamu, tetapi ia inginkan kau menyimpannya dalam kenang.



Tbn, 030317
Djacka Artub


19 Responses to "Kau Dengar Suara Itu?"

  1. Dalan remang gelap itu
    Tersirat rasa rindu
    Dengan canda tawamu
    Yang dulu itu

    Yang membuat mekar kuncup bunga
    Sekarang
    Kau biarkan bunga itu mekar
    Tanpa siraman air
    Hingga akhirnya kering
    Hampir berguguran

    Mampukah bunga tetap bertahan pada kelopaknya?
    Tanpa ada aroma kopi hitam buatanmu.. Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entah lah ...
      Secangkir kopi hitam yang kuracik, tak mampu mencerahkan netra yang dilanda badai. Ngantuk.

      Segenggam garam pun tlah kuaduk di dalamnya.
      Namun badai itu tetap datang menghadang.

      Mampukah kembang netra itu mekar tanpa secangkir kopi hitam?
      Entah lah...


      Wkwkwkwkwkk

      Hapus
  2. Wow..
    Sepertinya sang penyair ingin segera diketemukan dan diakui oleh sang gadis pujaan hati.

    Tapi apalah daya, masih ada jarak yang sulit dicapai..!

    Kalau besok ketemu orangnya langsung tembak saja kang, jangan terlalu banyak mikir, kasihankan dompet sudah mulai menjerit he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu dia, mas...
      Peluru dalam dompet hanya tinggal sebutir. Itu pun cuma cukup buat sarapan besok pagi.

      Mampukah si kelana menembak gadis pujaannya dg selongsong dompet kosong?

      Entah lah....
      Hahaha

      Hapus
  3. Agak sedih bacanya, kya nya ngenes banget, sudah terombang ambing, tenggelam pula, kang jack main dimana sih, besok2 mainnya dilapangan bola aja paling mentok kena bola hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Saya main petak umpet di dalam sungai, kang...
      Asyik lho....

      Kalau main petak umpet di lapangan bola sih, kurang asyik. Soalnya gak ada tempat ngumpetnya. Hahahaha

      Hapus
  4. Balasan
    1. Nggak usah sedih, mas. Santai aja...
      Nih, kopinya..haha

      Hapus
  5. tiap kali kesini, kok saya teh jadi inget jaman SMA sampe kuliah, enak dan gampang banget rasanya merangkai kata yang indah kaya kisah Puan diatas itu tuh....keren mang, kumpulin dan kelak jadiin kumpulan puisi by arektuban yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, semoga aja kelak bisa menerbitkan kumpulan puisi by arektuban, mang.

      Hapus
  6. Balasan
    1. Efek abis kehujanan...
      Jadinya melow2 slow... Haha

      Hapus
  7. Sepertinya penulis sedang ngenes, ya?
    Apa karena kurang garam kopi hitamnya? :)

    BalasHapus
  8. Jadi ingat ke masa silam, zama putih abu yang penuh warna merah jambu

    BalasHapus
  9. Puan
    Masih ingat
    Di senja itu
    Kau datang
    Dengan sekuntum cinta
    Wanginga telah membuat mabuk
    Kini tinggalah cerita
    Karena cinta tak tercipta untukku

    hehe apalah ...

    BalasHapus
  10. aduh, mas. ada si wulandari yang ngatain kamu ngenes tuh haha. aku nggak ngatain ngenes lho.

    tapi puisi ini cocok dimaknai pas malam hari sambil dengan situasi gerimis.

    *narik selimut dan ....

    BalasHapus
  11. Puan ...
    Kau dengar suara itu?

    kayak nanyanya ke aku gitu ya pas bacanya
    jadi bikin perasaan gimana gitu

    BalasHapus