Minggu, Mei 27, 2018

Menunggu Waktu Berbuka Puasa



Menunggu waktu berbuka puasa


     Yeachhh.... tak terasa, kita menjalankan ibadah puasa pada tahun ini sudah hampir sampai di pertengahan bulan.
    Banyak hal yang kita rasakan ketika menjalankan ibadah puasa ini. Misalnya, perut terasa lapar dan kerongkongan kering karena haus. Hal itu lumrah terjadi karena memang dalam berpuasa itu kita tidak boleh makan dan minum. Hehe.... Dan kita harus menahan rasa itu sampai tiba waktunya halal bagimu untuk menikmati hidangan, yaitu ketika tiba waktu berbuka puasa.

Kegiatan Saat Menunggu Waktu Berbuka Puasa.

    Kita semua pasti sudah tahu, bahwa menunggu adalah sesuatu yang sangat membosankan sekali bukan? Terutama yang sedang menjalani LDR. Pasti rasa ingin bertemu untuk mengobati rasa dahaga pada rindu yang telah lama membeku sangat menggelora.
Lho, lho, lho,.... Kok malah ngomongin dahaga rindunya LDR sih, Min-ngadimin. Haha
    Oke, kita kembali ke pokok permasalahan. Haus dahaga dan rasa lapar ketika kita sedang menunggu waktu berbuka puasa akan tidak terasa jika kita menunggunya sambil melakukan kegiatan atau aktivitas yang bermanfaat. Kalau anak jaman sekarang mengisi kegiatan dalam menunggu waktu berbuka puasa itu menyebutnya 'Ngabuburit'.
    Nah, istilah ngabuburit sendiri sebenarnya ngadimin juga kurang tahu pasti artinya. Ngadimin cari di KBBI pun tak ada. Tapi menurut beberapa sumber, ngabuburit berasal dari bahasa Sunda yaitu 'Burit' yang artinya sore hari. Kalau dalam kamus besar bahasa Indonesia, burit artinya belakang. Sedangkan buritan artinya belakang kapal.
    Lalu, apakah arti ngabuburit yang sebenarnya? Seperti yang sudah ngadimin jelaskan di atas, ngabuburit berasal dari kata 'Burit' yang dalam bahasa Sunda disebut sore. Jadi, Ngabuburit dapat diartikan sebagai menunggu waktu sore. Mungkin seperti itu.
    Ada banyak hal yang dapat kita lakukan dalam menunggu waktu sore atau waktu berbuka puasa. Misalnya, mengaji, i'tikaf (berdiam diri di masjid), membaca buku, dan lain sebagainya.
Namun anak-anak jaman sekarang lebih suka mengisi kegiatan ngabuburit atau menunggu waktu berbuka puasa dengan cara berjalan-jalan bersama pasangan di pantai atau di tempat-tempat keramaian lainnya. Suatu hal yang wajar, tetapi harus tetap terkontrol. Jangan sampai kesucian ibadah di bulan ramadhan ini terkotori oleh hal-hal yang dapat mengurangi pahala puasa atau bahkan membatalkan ibadah puasa itu sendiri.
    Dan bagi yang jomblo, biasanya ada yang mengisi ngabuburit dengan hape miring atau bermain game online. Oke, ndak apa-apa kok kita mengisi ngabuburit dengan hape miring. Ndak usah resah jika ada yang bilang 'Nom-noman kok ngabuburit dengan hape miring. Nom-noman,.....' hahaha
Lah, daripada ngabuburit berdua bersama pasangan yang belum halal, dan hanya akan menambah dosa, kan lebih baik ngabuburit dengan hape miring. Tul nggak, mblo? Tenang, mblo,... Tak bolo sampean,... Haha.... Tapi jangan ngabuburit dengan hape miring sambil nonton video ek ok lho ya... Hehehe..

    Yach, ngomongin soal ngabuburit, ngadimin jadi teringat masa kecil dulu ketika masih di kampung. Dulu waktu ngadimin masih usia anak-anak belum ada gadget dan game-game online seperti sekarang ini. Dulu ngadimin mengisi waktu menunggu berbuka puasa dengan cara main game ala anak desa. Misalnya bermain layang-layang, atau bermain-main di tumpukan jerami di sawah yang habis musim panen. Kalau ndak gitu, ngadimin bersama teman-teman bermain melempar batu di sungai yang saat itu aliran sungainya masih tampak bersih dan asri. Setelah matahari hampir terbenam, barulah pulang ke rumah dan berjalan dengan langkah yang dilambat-lambatkan supaya ketika sampai rumah pas waktu berbuka puasa. Pokoknya asyik banget gamenya anak kampung waktu itu. Ah, jadi kangen masa kecil di desa waktu itu nih.
    Hamparan sawah di kaki pegunungan yang ada di salah satu desa di kabupaten Tuban, salah satu desa kecil tempat tinggal ngadimin pada masa anak-anak. Tetapi sekarang sudah jarang sekali ngadimin melihat pemandangan itu. Hanya beberapa bulan sekali ngadimin berjalan-jalan melihat pemandangan lekuk indah galengan sawah ketika ngadimin pulang ke kampung halaman. Dan itu pun pemandangannya sudah tak seperti dulu lagi. Hamparan sawah dengan lekuk galengannya yang indah, sekarang sudah tak tampak lagi. Hamparan sawah sudah banyak yang berganti dengan bangunan-bangunan rumah penduduk.
    Dan untuk ibadah puasa pada tahun ini pun, ngadimin tak ada lagi waktu untuk ngabuburit dengan duduk-duduk santai di atas jerami bersama teman, maupun berjalan-jalan dan duduk santai di tepi  pantai bersama pasangan. Aktifitas ngabuburit sekarang ini ngadimin lakukan dengan cara mempersiapkan diri untuk membuka lapak jualan. Kadang belum selesai mempersiapkan segalanya, eh tahu-tahu sudah masuk waktu Maghrib atau waktu berbuka puasa. Tapi Alhamdulillah, tanpa ada rasa bosan karena menunggu akhirnya datang juga waktu yang halal untuk bersantap ria meskipun jauh dari keluarga. Ya memang seperti inilah nasib perantau ketika di bulan ramadhan. Makan sahur dan buka puasa tanpa ada keluarga di sekeliling. Namun semua itu tak akan menjadi beban jika kita tetap terus bersyukur. Bersyukur atas segala nikmat yang telah kita terima.

    Oke, cukup sekian dulu coretan ngadimin kali ini. Jika ada yang salah, ngadimin mohon maaf yang sebesar-besarnya.
Advertisement **

38 komentar

Nom noman taek yo kang 😂😂😂

Memang sampean masih pengen main2 jerami yo kang, wah ... Masa kecil kurang bahagia haha...

Tapi ngabuburit jaman dulu kalo di ceritain lebih ada storynya malah, di banding anak jaman now

Nom noman wani gandeng tok..

Berbagai cara untuk mengisi ngabuburit dengan cara khas masing2 nom-noman...

Ojo dijelasno ngono toh, kang. :-d

Haha.... Jane yo isek pengen, kang. Tapi isin karo kid jaman now. Tapi biasane aku Yo isek main jerami. Tapi pas ngarit. Wkwkwkkwkk

Yah, kalau ingat masa² itu, rasanya pengen kembali ke masa itu, kang. Di mana masa² itu adalah masa² yg bahagia karena belum mikir butuhan. :-d

Nah, nom-noman wanine cuma nggandeng di luar rumah. Kalau di rumah takut bapake. :-d

Ngabuburit sambil mancing di laut bancar koyoknya asyik juga, mas. Hahaha

Oh..jadi ngabuburit itu nunggu sore bukan nunggu maghrib..hehehe

Mungkin sama aja. Sore itu waktunya Maghrib, dan Maghrib juga sudah pasti waktu sore. Hahaha

ya.. ngabuburit sudah menjadi kebutuhan saat galau sedang melanda, apalagi pas tanggal tua kang he..he..

Nggak semuanya yang jomblo melakukan hal seperti itu lho, Mas..he
Saya udah mulai mengurangi aktivitas dengan gadget malah, maksudnya saya meluangkan waktu dimana lepas dengan gadget, ganti dengan Al-Qur'an..he

Bukannya sok gimana, tapi saya sendiri pengen nguji diri ini, kira-kira sejauh mana memanfaatkan momen dibulan yang suci ini dan yang sudah jelas pahalanya bisa dilipatgandakan..he

Kalau lihat yang sedang tiduran maen gadget miring, saya jadi teringat masa-masa kecil dulu, Mas. Dimana masih seumuran gitu, suka terasa lapar, banyak cara yang dilakukan. Salah satunya tiduran seperti itu, bedanya dulu gak maenan gadget. Dan suka ada kegiatan seperti pesantren kilat. Dan itu membuat kangen..he

Tapi apapun itu memang setiap orang punya caranya sendiri untuk ngabuburit ya, Mas. Asalkan dengan catatan itu tadi seperti yang mas Djacka Artub tulis, dari pada ngabuburit berdua bersama pasangan yang belum halal, mending miringin HP..wkwk

Sekali² saya diajak lah, kang. Saya kan juga pengen merasakan syahdunya ngabuburit. Hahahaa

Wah... Hebat,mas. Memang kita harus benar² memanfaatkan moment bulan suci ini dengan memperbanyak ibadah. Waktu luang kita gunakan untuk membaca Al-Qur'an. Gadgetnya didiemin dulu.
Eh, tapi aplikasi Al-Qur'an juga udah ada di gadget sih. Hehe jadi ya, kita gunakan gadget untuk hal² yg positif aja.

Kalau dulu saya seumuran yg sedang tiduran itu, biasanya saya melakukan hal semacam itu sambil baca buku, mas. Maklum dulu belum ada gadget. Tapi Alhamdulillah, dengan membaca buku akhirnya saya tidak lagi tiduran, tapi tidur beneran. Kan tidurnya orang yg sedang berpuasa termasuk juga ibadah. Wkwkwkkwkwk

Banyak memang hal yang dapat menghabiskan waktu untuk berbuka puasa...Yaa!! Seperti yang telah dijelaskan diatas..😄😄

Namun akan lebih bijak bila kita menghabiskan waktu untuk menunggu buka puasa dengan membaca Alqur,an karena banyak manfaat serta pahalanya..😄

Ketimbang kita ngabuburit bisa2 tanpa sengaja puasa kita batal karena kebanyakan larak-lirik Rondo yang lewat..😂😂😂😂

Ngabuburit zaman now tentu sudah sangat jauh berbeda, bukan hanya gadget yang sudah menjadi benda mainan yang biasa, tapi lahan/alam terbuka tempat bermain pun sudah sangat langka

Sekarang puasa-puasa anak-anak SD malah semesteran kang Djaka
hehe

Nungu adzan maghrib
Hehe....

Bsa sambil bantu-bantu ortu menyiapkan takjil

Iya, kang, memang banyak sekali hal yg dapat kita lakukan dalam waktu menunggu berbuka puasa. Tetapi memang seharusnya dalam penantian itu kita melakukan hal² yg positif yang dapat menambah pahala puasa. Jangan sampai puasa kita gugur hanya karena lirikan Rondo. :-d

Iya, Ummi. Ngabuburit jaman now memang sangat berbeda sekali dengan kegiatan ngabuburit jaman old. Mungkin juga karena akibat kemajuan jaman kali. Wkwkwkwk

Puasa-puasa, semesteran. Pasti penuh dengan tantangan yang menguras tenaga dan pikiran. Hahaha

Nah, ini keren. Menunggu datangnya waktu Maghrib dengan bantu² ortu menyiapkan takjil. Tapi jangan mencicipi takjilnya ya sebelum datang waktu berbuka. Wkwkwkwk

Saya jarang ngabuburit Bang, pulang kerja jam 5.30 itu udah lelah banget soalnya, pulang mandi nyiapin untuk buka, uda deh.. dulu aja waktu kecil, iya sering banget.. haha

Tidur dan kalau ada waktu main game moba terus main Ig, itu aja sih ngabuburit ala gua hehe

Tiduran aja malah kerasa lama kalo nunggu Maghrib, mendingan jalan jalan bawa anak istri biar waktu tak terasa kang. 😁

Enaknya ngabuburit di kampung, mainkan mainan tradisional

Kalau sekarang, saya juga ndak pernah ngabuburit, Nia. Pukul 16:00 sudah mulai mempersiapkan diri untuk berangkat kerja. Sampai di tempat kerja udah langsung masuk waktu buka puasa. Beda saat jaman masih anak² dulu, sering ngabuburit di tepi sungai. Hahaha

Yang penting asyik dan tak terusik ya, kang. Hahaha

Nah, kalau jalan² bareng istri dan anak, tentunya akan semakin asyik saat menunggu waktu buka puasa ya, kang. Hehe

Main layang², apa main ketapel, kang? Soalnya dulu waktu di kampung ngabuburit kalau nggak main layang² ya main ketapel di hutan. Wkwkwkk

Momen terindah sewaktu kecil adalah jalan-jalan ke pedagang dadakan jelang buka puasa.
wah, HP miring toh?
Ga apa sih, asal jangan Topi miring. wkwkwkwkwkwk.

Zaman old ngabuburit nya terasa tradisional dan zaman now selalu dibubuhi dengan gadget, kayaknya keduanya asik-asik aja bagi generasi nya masing-masing hehe

Jalan² ke pedagang dadakan jelang buka puasa, saya banget dulu waktu masih kecil. Beli rujak. Hahaha

Topi miring?
Wah, asyik banget pakai topi miring sambil bawa ketapel. Hahahaha bukan topi miring botolan lho ya. Wkwkwkwkkk

Keduanya memang terasa mengasyikan sesuai generasinya masing², kang. Saya yang termasuk generasi zaman old, sekarang ini juga masih sering menggunakan gadget untuk mengisi waktu luang. Cuma bedanya dg generasi jaman now, saya bukan mainin ML, melainkan mainin html. Wkwkwkk

Jaman now ngabuburitnya ML, atau balapan motor hahahaha

Wkwkwkwk... Hati² kalau balap motor jangan kenceng². Ingat, puasa adalah melatih kesabaran. Jadi balapannya nggak usah saling berebut untuk mendahului. Harus sabar. Hahahah

Haha bener banget mas, jadi ingin balik ke masa kecil wkkwk

kalau disaya nunggu buka biasa baca baca berita di portal, kadang sih ngeblog sembari nunggu adzan

blogwalking...
tau tau udah azan..

menyambung silaturahim yang sempat pending.. :)

Kalau dulu waktu kecil, saya ngabuburitnya main kelereng, main ke kebun nayriin sayur atau buah yang bisa dibawa pulang, keliling desa ngajakin anak lain main layangan, atau kejar-kejaran di masjid. Dulu mah enak gak kayak sekarang yang menurutku anak mudanya kaku banget. Paling banter main hape doang.

Ada lagi nih dulu kalau abis sahur kita sering banget main meriam bambu tuh yang suara gede banget. Pokoknya ngisi subuhan mainnya bambu di bawa ke tengah sawah terus ditembakin. Asli seru banget kalau diinget lagi.

Menunggu sambil menambah wawasan. Keren, kang.hehe

Nah, dengan blogwalking, ternyata juga udah dapat mengisi daripada makna puasa, yaitu menyambung silaturahmi. Hahaha

Nah, kalau ini saya banget waktu di kampung dulu, kang. Menunggu waktu buka puasa dengan cara main layangan, main kelereng, kalau nggak gitu ya nyari buah di kebun. Hahaha
Dan nyalain meriam bambu juga pernah saya lakuin dulu waktu di kampung ketika bulan puasa. Wkwkwkwkk

Ngabuburitnya klo weekend doang, klo weekdays mah kerja sekalian buka puasa ditempat kerja baru pulang dah


EmoticonEmoticon

Untuk Melihat Semua Isi Blog
Silahkan Klik

LINK DAFTAR ISI BLOG